Sunday, September 28, 2014

Ahok (BTP) : Pemimpin Itu Harus Pantang Takut

Foto: Mediaindonesia.com
Ahok.Org – Tubuhnya biasa saja, tidak kekar, tidak juga besar. Namun, hampir semua mengakui nyali Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok itu jauh melam- paui postur tubuhnya.
Ia berangkat dari kalangan minoritas, bahkan triple minority. “Saya itu sudah Tionghoa, nonmuslim, dari Belitung lagi,” kata Ahok menjelaskan makna ‘tiga rangkap minoritas’ dirinya tersebut. Kendati begitu, ia menyatakan tak gentar untuk terus menohok siapa saja yang melanggar aturan. Ia menanggapi santai saat ratusan orang dari Front Pembela Islam, melalui demonstrasi pada Rabu (24/9), menolaknya menjadi pemimpin Jakarta menggantikan Joko Widodo yang terpilih sebagai presiden.
Bagi lelaki kelahiran Manggar, Belitung Timur, 29 Juni 1966 itu, bila dalam rangka mempertahankan konstitusi dan mewujudkan keadilan sosial harus dibenci, ia menolak jeri. “Kalau dibenci orang karena melanggar aturan, baru takut,” ujar pemilik nama kecil Zong Wan Xie itu kepada Putri Anisa dari Media Indonesia, Kamis (25/9).
Sebagai wakil gubernur yang diusung Partai Gerindra, Ahok tak segan berseberangan dengan partai yang mengusungnya itu. “Saya kecewa dengan Gerindra yang mendukung pemilihan kepala daerah oleh DPRD. Saya tidak mau menjadi budak DPRD.”
Ucapan Ahok yang tak sudi menjadi sapi perah DPRD itulah yang menyulut ‘perang’ antara dirinya dan anggota DPRD DKI dari PPP Abraham Lulung Lunggana atau biasa disapa Haji Lulung.
Toh, Ahok tak ambil pusing. Begitulah, ia tak hanya berteriak, tapi juga bergerak dan terus menohok segala ketidakberesan.
-
TAK lama lagi, Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama segera naik posisi menjadi gubernurdi ibu kota negara, menggantikan Joko Widodo yang terpilih sebagai presiden ketujuh Indonesia. Ahok, panggilan sehari-hari Basuki, bakal menjadi gubernur ke-14 di DKI dan akan mengemban tugas hingga 2017.
Banyak yang menyebutkan tantangan menjadi DKI-1 amat berat. Selain harus bertarung menaklukkan masalah klasik macet dan banjir, menjadi gubernur di Jakarta tak boleh ciut nyali menghadapi tekanan yang datang bertubi-tubi.
Namun, bagi Ahok, tantangan memimpin DKI bukan datang dari jauh. “Saya kira tantangannya, ya, kita sendiri. Mampukah mengalahkan rasa takut?“ ujarnya.
Berikut petikan wawan cara dengan mantan Bupati Belitung Timur itu.
Anda sepertinya sering menantang. Apakah akan terus begitu?
Kamu pernah lihat dra ma? Orang kalau mau main drama, untuk memainkan karakter lain, latihannya perlu waktu yang lama. Nah, masalahnya kalau kita harus memainkan peran seperti orang lain setiap hari, kan capek. Karakter saya aslinya memang begini. Saya apa adanya saja, biasa saja.
Anda juga kerap marah-marah.Kenapa?
Aku enggak marah-marah setiap hari, kok.
Marah-marah setiap hari tensi naik, dong. Karena orang-orang pada ngeyel saja saya jadi marah. Kalau kamu kerjanya enggak baik, ya saya harus marah marah. Logikanya saja, kalau saya begini terus dan Pak Jokowi enggak setuju, saya sudah ditentang sama dia dari dulu. Saya bisa terus tegas begini, ya, karena dia juga merestui. Coba kalau dia enggak suka sama gaya saya, pasti dia sudah menyuruh semua PNS di DKI untuk enggak nurut dan enggak mendengarkan kata-kata saya.
Adakah resistensi dari mereka yang Anda marahmarahi?
Enggak juga kok. Yang nolak saya cuma sedikit dan itu pun orang-orang yang memang enggak benar, yang merasa uangnya diambil. Kalau yang benar malah senang karena akhirnya mereka punya kesempatan. Kalau kamu enggak korupsi dan dimarahin korupsi, kamu marah enggak? Ya enggak kan. Banyak PNS yang baik-baik mau kerja.
Kalau ada yang kecewa lalu berkonsolidasi dengan DPRD untuk menjegal Anda bagaimana?
Enggak semudah itu menjegal orang yang ingin memecat orang-orang yang salah kan. Kecuali saya punya kesalahan fatal, seperti pakai narkoba, melanggar UUD 1945. Ini kan enggak. Saya enggak takut. Saya kan dipilih oleh rakyat. Kecuali saya dipilih oleh DPRD, baru deh.
Tidak takut dibenci orang?
Bagi saya, kalau memang dalam rangka mempertahankan konstitusi dan mewujudkan keadilan sosial, itu kan sumpah jabatan. Kalau harus dibenci orang kenapa harus takut? Dibenci orang karena kita melanggar aturan baru kita takut. Kalau kita dibenci orang karena menegakkan aturan, berarti orang yang membenci kita adalah orang yang melanggar aturan.
Sebentar lagi, Anda akan menjadi Gubernur DKI. Tantangan terbesar apa dalam memimpin Jakarta tiga tahun ke depan?
Sama saja seperti saat menjadi wakil gubernur, tidak terlalu banyak berbeda. Tantangan terbesar kita kalau kita takut mati, takut sama konstituen yang dalam tanda kutip melanggar. Selama kamu tidak takut itu, ya, oke-oke saja.Atau, kamu takut miskin, lalu kamu mulai menerima suap dan melakukan korupsi, itu yang bahaya. Saya kira tantangannya, ya, kita sendiri.
Anda sudah keluar dari Partai Gerindra. Sejak saat itu, ada yang menjadikan Anda role model sehingga ada yang ingin keluar lagi dari Gerindra karena menolak pilkada langsung. Anda senang?
Bukan role model untuk membawa kader lain keluar dari partainya juga. Tapi, role model politikus yang berani melawan partai ketika partai tidak sesuai dengan nurani rakyat.Saya kira kalimat itu lebih tepat. Saya juga bukan kutu loncat.Kalau kutu loncat, habis keluar langsung pindah lagi kan.Aku enggak meloncat ke mana-mana kok. Aku kutu loncat justru karena diminta Gerindra mencalonkan di DKI. Padahal, waktu itu Gerindra enggak bisa mengusung karena cuma dapat enam kursi. Dia cuma jualan ke orang-orang bahwa Pak Prabowo tidak membenci orang Tionghoa. Saya juga senang mempertontonkan ada partai politik yang tidak minta-minta uang. Kalau saya bisa sampai hari ini masih di meja ini, ya karena saya ketiban pulung kan? Makanya kalau Lulung (Abraham Lunggana, anggota Fraksi PPP DPRD DKI yang berseberangan dengan Ahok) lawan pulung, ya pulung menang dong. Bagaimana bisa menghancurkan karier saya? Namanya juga Ahok, anak hoki…. Ha… ha… ha… (Dalam beberapa kesempatan Lulung kerap mengatakan bertekad `menghabisi’ Ahok).
Jadi ini Anda anggap sebagai kebetulan?
Coba, siapa yang pernah berpikir Pak Jokowi akan menjadi presiden? Hebatnya di mana orang ini? Ternyata memang orang hebat dia. Saya juga enggak kepikir bakal jadi gubernur, lo. Aku pikir mau dampingin dia 10 tahun. Aku pikir, ya sudahlah jadi wagub DKI lumayanlah. Syukur-syukur 10 tahun bisa dipilih lagi. Ada enggak yang mikir dua tahun bisa jadi gubernur? Makanya aku bilang ketiban pulung, kan?
Sebelum memutuskan keluar dari Gerindra, ada pertimbangan akan kehilangan dukungan di DPRD?
Anda enggak kenal saya. Saya jadi bupati di Belitung Timur lebih susah. Sebanyak 55% kursi di DPRD dikuasai Fraksi Bulan Bintang, 99% penduduk sana muslim. Sebagian ada yang menganggap etnik Tionghoa tidak layak memimpin Belitung Timur. Itu saja programku jalan kok. Kita kan eksekutif. Masak sih DPRD enggak punya nurani? Jadi sekarang kalau saya diteriakin rasis sama FPI dan lain-lain, aku sudah kenyang.Dulu mereka malah lebih gawat. Saya pas baru mencalonkan wagub, mereka datang ke rumah saya supaya saya mundur karena mereka enggak mau memilih saya. Aku masih bisa ketawa-ketawa bercanda menghadapi mereka. Saya bilang, `Anakmu, adikmu, kan suka nonton film Jackie Chan, Meteor Garden. Saya enggak beda jauhlah sama mereka’. Wah dia keki. Di Jakarta, porsi latihan otak kita harus dikurangi. Di sini perlu otot. Ya, minimal kalau dikejar orang, kamu harus bisa lari kencang. Ha… ha… ha…. Enggak perlu terlalu seriuslah hidup ini. Harus pura-pura gila.
Tidak mencalonkan diri lagi jadi Gubernur DKI di 2017?
Saya mau mencalonkan diri lagi (Jika Pilkada Langsung). Saya mau membuktikan bahwa saya ini ketiban pulungnya karena dipilih langsung ikut Pak Jokowi. Kalau tidak sama Pak Jokowi, akan ketiban pulung lagi apa enggak. Sejarah akan mencatat, Ahok jadi Gubernur DKI ketiban pulung dan karena dia dipilih. Nanti foto saya dipajang, terus cucu saya bilang, `Wah dulu kakek gue nih Gubernur DKI enggak bisa dibeli sama duit’. Makanya mesti kerja yang bener sekarang.
Ada ancaman terhadap keluarga atas sikap Anda?
Enggak ada sih. Biasa-biasa saja. Kita mah semua pasrahpasrah saja.
Bagaimana peran istri Anda (Veronica Tan)? Ada andil dalam memberi saran?
Istri saya itu jarang mencampuri urusan saya. Saya orangnya kurang bagus juga sih komunikasinya, ha… ha… ha….Tapi kadang suka kasih saran juga, kenapa sih kamu begini?
Seperti kemarin, dia bilang `Kenapa sih kamu cari-cari musuh keluar dari Gerindra?’ Saya bilang, `Kalau kamu mau wujudkan keadilan sosial di negeri ini tapi takut sama satu orangdua orang, bagaimana mau menjadi pemimpin?’
Keluarga suka khawatir?
Enggak juga. Kami ini orang yang percaya bahwa hidup itu Tuhan yang mengatur. Mati dan hidup itu di tangan Tuhan kok. Kamu takut juga tetap mati. [Mediaindonesia.com]

Saturday, September 27, 2014

Cerita Hadi, Penjaga Makam yang Diberangkatkan Umrah oleh Ahok

Kompas.com/Kurnia Sari AzizaPenjaga makam Wijaya Kusuma, Hadi Doyo (64) diberangkatkan umrah oleh Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama.

 JAKARTA, KOMPAS.com - Anda masih ingat pada medio Juni 2013 lalu, saat Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama "Ahok" berziarah ke Makam Pangeran Wijaya Kusuma, Jakarta Barat. Saat itu ia sempat menjanjikan berangkat umrah sang penjaga makam. Rupanya, Ahok telah menepati janjinya.

Hadi Doyo (64), sang juru kunci atau penjaga makam Pangeran Wijaya Kusuma tampak tidak bisa menyembunyikan rasa harunya ketika menceritakan pengalamannya melaksanakan ibadah haji kecil atau umrah, kepada Kompas.com, Sabtu (27/9/2014) ini. 

Berulang kali, kedua tangannya tampak mengusap air mata yang menetes jatuh ke pipinya ketika mengingat perjalanan ibadahnya. 

"Sekitar Februari awal tahun ini, (saya) berangkat umrah. Alhamdulillah senangnya tidak ternilai, dapat rezeki dari Allah melalui perantara Pak Ahok," kata Hadi, di pelataran Makam Wijaya Kusuma, Jalan Pangeran Tubagus Angke, Jakarta Barat.

Pria paruh baya itu menceritakan bahwa keberangkatannya beribadah umrah ini adalah untuk pertama kalinya. Ia bersyukur selama sekitar sepuluh hari perjalanan umrah tidak ada satu pun halangan dihadapi. 

Basuki pun telah menginstruksikan Pemerintah Kota Jakarta Barat untuk mengurus administrasi serta akomodasi Hadi selama umrah. Ayah tiga orang anak itu mengaku mendapat fasilitas yang baik dari pemerintah. 

Hadi merasa lega dapat melaksanakan salat di depan Ka'bah dan mengunjungi tempat Nabi Muhammad menerima wahyu, Gua Hira. "Alhamdulillah (saya) bisa menyentuh Ka'bah, salat di depan makam Nabi Ibrahim dan naik ke Jabal Rahmah (bukit bertemunya Nabi Adam dan Siti Hawa). Doain Pak Ahok juga biar sukses-sukses terus kehidupannya," ucapnya terbata-bata. 

Sebelum berangkat umrah, Hadi bertekad bertemu dengan Basuki untuk sekadar mengucapkan terima kasih. Dengan menggunakan angkutan kota, Hadi yang sudah sulit berjalan itu akhirnya memberanikan diri ke kantor Basuki, di Balaikota Jakarta. 

Beruntung, ia diterima baik oleh Basuki di sana. "Pak Ahok juga ternyata masih ingat sama saya. Saya sempat foto-foto sama Pak Ahok dan pamitan sama Bapak (Ahok), ucapkan terimakasih sudah mau memberangkatkan umrah saya," ujar Hadi yang sudah menjadi penjaga makam sejak tahun 1969 lalu. 

JAKARTA, KOMPAS.com - Hadi Doyo (64), penjaga makam Pangeran Wijaya Kusuma yang pernah diberangkatkan ibadah umrah oleh Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki "Ahok" Tjahaja Purnama, kini menderita stroke ringan. 

Penyakit itu baru dideritanya sekitar tiga pekan lalu. Akibat penyakit yang dideritanya, Hadi sudah kesulitan untuk berbicara, tangan dan kaki sebelah kirinya sudah sulit untuk digerakkan sehingga sulit berdiri serta berjalan. [Baca: Cerita Hadi, Penjaga Makam yang Diberangkatkan Umrah oleh Ahok]

Ia juga terkadang sulit mengingat sesuatu. Beruntung, istrinya, Marni (29) setia berada di sisi Hadi dan membantu terapi penyembuhan. 

"Bapak sempat dirawat di RSUD Cengkareng delapan hari. Alhamdulillah sekarang sudah bisa pulang, kami minta terapi penyembuhan belajar berjalan di rumah saja. Sebenarnya ditawarkan pihak rumah sakit terapi di sana, tetapi mau bagaimana, ekonomi kami terbatas," kata Marni, kepadaKompas.com, di pelataran Makam Wijaya Kusuma, Jalan Pangeran Tubagus Angke, Jakarta Barat, Sabtu (27/9/2014). 

Marni bercerita, selama dirawat di rumah sakit, Hadi mendapat pelayanan yang baik dari RSUD Cengkareng. Pengurus RT juga telah memberikan Hadi dan keluarga jaminan kesehatan, berupa Kartu Jakarta Sehat (KJS) dan BPJS Kesehatan. 

Marni bersyukur, dengan menggunakan BPJS kesehatan, ia tidak perlu mengeluarkan biaya perawatan rumah sakit. Ia hanya mengeluarkan uang sebesar Rp 6.000 untuk menebus obat darah tinggi bagi sang suami. 

Pihak rumah sakit juga memberikan sebuah buku menu makanan bagi Hadi. Sang dokter yang merawat Hadi mengimbau agar Hadi diterapi rutin di rumah sakit, tiga kali dalam satu pekan. 

"Tetapi, untuk ke rumah sakit, biaya transportasi untuk naik taksi butuh Rp 80 ribu, karena kondisi bapak seperti ini, jadi lebih baik naik taksi. Itu saja sudah susah, karena uangnya kan juga disisihkan untuk makan anak di rumah," kata Marni yang juga membuka lapak asongan di makam Wijaya Kusuma itu. 

Jerih payah Hadi selama puluhan tahun menjaga makam pahlawan Jakarta itu dihargai oleh Suku Dinas Kebudayaan Jakarta Barat Rp 1.000.000 tiap bulannya. Jumlah itu meningkat setelah Basuki berziarah pada medio Juni 2013 lalu. 

Sebelumnya, Hadi hanya mendapat upah Rp 750.000 tiap bulannya dan dibayar tiap triwulan. Terkadang, karena sistem administrasi keuangan Pemprov DKI yang masih buruk, dalam waktu tiga bulan itu, upah Hadi belum turun. 

Apabila peziarah makam sedang ramai, misalnya saat malam Jumat atau jelang lebaran, Hadi mendapat santunan dari para peziarah. Meski hidup sederhana, Hadi tetap berusaha mampu membiayai sekolah anak-anaknya. 

Dua anak dari istrinya yang telah meninggal dunia, yakni Mulyani (18) dan Agung Wijaya (8) kini masih menuntut ilmu. Sementara anaknya yang ketiga bersama Marni, Muhamad Rizky Wijaya (3) dititipkan pada sang nenek di Sukabumi, Jawa Barat. 

"Biar beban bapak semakin ringan saja, jadi (anak) ketiga dititip ke nenek. Karena sekarang saya juga lagi mengandung anak Bapak (Hadi) 2 bulan. Jadi, kasihan sama Bapak, sudah sedang sakit nanti tambah anak lagi. Tetapi, anak itu rezeki dari Allah, kita bertawakal saja," kata Marni.

Selama Hadi dirawat di RSUD Cengkareng, Hadi tak pernah lupa dengan Basuki yang telah memberangkatkannya ibadah umrah. Saat Basuki berziarah ke Makam Wijaya Kusuma lalu, Basuki sempat memberikan kartu nama pada Hadi. 

Berbekal kartu nama itu, Hadi pun mencoba mengirim pesan singkat ke salah satu nomor telepon genggam Basuki dan mengabarkan keadaannya yang sedang dirawat di rumah sakit. 

"Enggak sangka, ternyata SMS-nya dibalas Pak Ahok. Dibalasnya 'terima kasih informasinya, semoga cepat sembuh'. Saya juga tidak tahu itu SMS-nya dari Pak Ahok atau asistennya yang membalas. Yang penting, bapak bisa senang dan tersenyum lagi," kata Marni sambil menatap sang suami yang berada di sisinya.

Jokowi Resmikan Pembangunan Masjid Senilai Rp 170 Miliar

JAKARTA, KOMPAS.com — Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo meresmikan pembangunan Masjid Raya Jakarta di kompleks rumah susun sederhana sewa di Daan Mogot, RW 14, Duri Kosambi, Cengkareng, Jakarta Barat, Jumat (26/9/2014). Pembangunan masjid itu menelan anggaran sebesar Rp 170 miliar. 

Jokowi mengatakan bahwa pembangunan masjid itu merupakan bentuk keseimbangan pembangunan sebuah kota yang modern, yakni pembangunan dari sisi ekonomi, infrastruktur, juga pembangunan dari sisi religi. 

"Di Kota Jakarta ini semuanya ada masjid raya, di Jakarta Selatan ada, timur ada, utara ada. Nah, makanya kita bangun masjid raya di Jakarta Barat ini," ujar Jokowi seusai peresmian.

Jokowi mengatakan, masjid tersebut berada di kompleks rusunawa di Daan Mogot. Di sekeliling masjid, akan dibangun ruang terbuka hijau yang rindang. Situasi itu, menurut Jokowi, sangat layak untuk mengembangkan kegiatan dengan basis sosial dan religi. 

"Yang paling penting, masjid ini menjadi masjid yang makmur. Itu saja harapan saya," ujar Jokowi. 

Data dari Dinas Perumahan dan Gedung Pemerintah DKI Jakarta menyebutkan, masjid itu dibangun berdasarkan arsitektur Betawi. Masjid seluas 17,8 hektar dapat menampung 16.000 jemaah. Masjid juga dilengkapi tempat berdagang dan perpustakaan. 

Pembangunan masjid itu diprediksi rampung pada akhir 2015 atau pertengahan 2016. Masjid itu dibangun bernuansa tropis. 

Dinas Perumahan menyebut konsep pembangunan masjid itu sebagai K3R, yakni keterbukaan, keragaman, kebersamaan, dan religius. Sebab, di belakang masjid itu terdapat delapan blok rumah susun yang akan diisi warga relokasi Kali Mookevart.

"Ini akan menjadi salah satu pusat kegiatan sosial dan pengembangan religi masyarakat Jakarta," ujar Kepala Dinas Perumahan Jonathan Pasodung.

My Blog List